IKAN DILAUT, ASAM DIDARAT... DALAM KUALI, BIKIN MUFAKAT..

Wednesday, June 15, 2011

:: cinta si pemungut tin ::

assalammualaikum.. dan selamat pagi..
hai smua... *sambil tarik nafas dalam-dalam*
lama dah tak menaip untuk menyatakan sesuatu..
notebook pun seakan berhabuk je..

**maaf la.. aku sangat sibuk.. tapi dalam kesibukkan aku mengakui kadang fikiran aku tak berhenti mengingati blog aku yang usang dan yang tidak berpenghuni, tak seperti blog Cik Apple atau Abg Ben.. hahahah...

ye.. aku akui, dalam sendirian aku sempat terfikir akan sesuatu, dan sering kali itu aku disua dengan pelbagai rintangan tapi tak mengapa sebab aku berblog bukan untuk mengaut keuntungan daripada nuffnang ataupun yang sewaktu denganya. chill..*hembus nafas*

.... baiklah.. aku nak berbincang mengenai tajuk entry kali ni iaitu Cinta Si Pemungut Tin..*duh! bunyi dah macam good-good je entry ni... lets find the answer.. good atau put ur mother print down.. ceh.. skiping omputeh aku tau! <<<<




ceritanya bermula pada pagi isnin yang lalu.
waktu tu aku duduk di tempat biasa yang hmm.. macam biasa aku datang bagi salam pada pakcik kaunter tu, then cakap.. pakcik tiket Tanjung Malim paling awal pukul berapa ya??? pakcik tu jawab," pukul  2 petang dik.." aku tengok pada jam ditangan yang dah masuk air dan batu berlian tiruan sudah jatuh 2 biji... ouchhh! baru pukul 12.20 minit...what the nuget rite!

aku pandang sekeliling lepas dapatkan tiket..after tu, aku duduk.. dan sekali lagi aku lihat sekeliling.. tempat ni tak ubah.. bersawang.. kotor.. hurmmm...... sejak pudu tutup untuk diubah suai dulu, aku lagsung dah tak pergi sana... beli tiket kat situ je...

selepas 5 minit aku duduk.. tiba-tiba ada orang datang dekat depan aku.. beb! dup dap.. dup dap..! aku dongak.. bulat mata aku tengok...............dia pakai baju compang camping...rambut tak bersikat.. memang tak terurus.. GOD! aku memang rasa nak suh dia pergi mandi je kat tandas awam tu... aku nak je bagi rm20 sen kat dia suh g mandi... *kejam kan!*

............tapi jauh sangat dalam hati aku sedih melihat hamba Allah ni..dia datang dan senyum...masih senyum walaupun keadaannya seperti itu.. sikit pun tiada airmata yang dititiskan dihadapanku....dia capai tin kosong milik pemuda yang tiada sivik tinggalkan kat situ sambil pandang aku.. mungkin dia ingat itu kepunyaan aku.. tapi aku tahu jauh disudut hati dia, dia bersyukur.. sebab ada rezeki tin untuk dia hari itu... lantas dia kembali tersenyum dan berlalu...

aku masih memerhatikannya dalam sembunyi....aku lihat dia seperti memunggah sesuatu di sana... matanya redup meski rambutnya kusut masai seperti berus dawai.. dan anak mataku tak lepas mengekori tubuh susutnya.. dan arah mataku berfokus lama...dia datang pada seorang budak, budak itu peminta sedekah.. dia hulurkan wang seringgit pada budak itu dan masih menghadiahkan senyuman sepertimana senyuman yang terhulur buat ku. arghh! aku tergamam.. dia sudah tua..kedutnya berselerak...

** timbul persoalan, kenapa dia yang susah masih mampu menderma kepada orang yang susah? kenapa kita yang senang tidak mampu menghulurkan sesuatu untuk dikongsikan bersama? bahkan untuk sedekahkan satu senyuman juga sangat berat untuk dilakukan oleh pemuda/i sekarang... aku terkesima..

perlahan aku dekati budak si peminta.. dan ku hulurkan sebungkus makanan.. kerna hanya itu yang masih bersisa buatku.. dia menerima dengan rasa selesa... dan aku kembali ke tempat dudukku.. seorang pakcik menegurku dan berkata," kenapa suka pandang orang macam tu? "  dan aku senyum hambar..  pakcik tadi bersuara garau.. "dik tahu, zaman sekarang ni manusia sanggup buat apa sahaja untuk puaskan keinginan hati. terlebih lagi remaja-remaja. kadang kita ada ilmu.. tinggi!! lebih tinggi dari gunung, mungkin..tapi ilmu tu belum cukup mampu untuk pastikan sahsiah kita ini seperti seorang yang sangat berilmu.. sebab ilmu matematik tidak digunakan untuk membina sahsiah... ilmu sains juga begitu.... dan ilmu agama juga sekarang bukan jaminan untuk membentuk sahsiah.. kenapa? sebab budak sekarang belajar agama walau dipaksa macam mana sekalipun dihantar oleh ibu dan ayah ke sekolah waimah sekolah itu sekolah agama sekalipun, agamanya belum cukup mantap untuk tertusuk ke dalam hati. sebab mereka hanya belajar untuk duduk dalam peperiksaan dan lulus cemerlang. tetapi tidak dipahatkan di dalam hati.. sebab itulah ada seorang bapa yang sudah penat lelah.. bersengkang mata.. membesarkan anak-anak menjadi seorang yang berguna...akhirnya menjadi seorang pemungut tin...semata akibat mengisi masa lapang yang ada dari di tempatkan di rumah orang-orang tua.. mungkin ada dua jalan dalam hidup kita. satu ia sakit.. teramat sakit... tapi senang duduknya.... satu sulit, perit, hiba.. sukar duduknya.. tapi kebebasan dapatnya....dan pakcik pemungut tin tadi memilih jalan yang kedua. anak-anak sukar untuk memahami keinginan dan jiwa ibu bapa.. kerana ibu bapa terlebih dahulu meningkat usianya dari anak-anak.. dan anak-anak belum sampai masa lagi untuk capai tahap umur ibu bapanya... dah berjaya jadi guru nanti jangan lupa jasa orang tua.. seperti mana anak-anak pakcik pemungut tin itu.. mereka lupa akan cinta pakcik pemungut tin tadi." dia berlalu.. dan aku senyum..


*** aku sedih melihat keadaan orang yang terbiar nasibnya.. mungkin rasa empati itu sangat kuat dalam diri aku... aku janji, ibu dan ayah aku takkan terima nasib yang sama.. dan aku juga yakin dan pasti yang mana, atas cinta si pemungut tin itu tadi.. dia juga sanggup mengorbankan wang sakunya.. menahan lapar untuk anak kecil yang meminta-minta di jalanan... pada aku, dia bukan sahaja seorang bapa yang baik kerana tidak merungut sampai masuk dalam tv 3... tulis dan heboh pada media massa untuk memburukan reputasi anak-anaknya... tapi dia juga seorang masyarakat yang perihatin.. kerana dia seorang bapa... mungkin juga seorang datuk.. aku tahu dia tidak mahu anak kecil itu kelaparan..........


..SELAMAT HARI BAPA BUAT AYAHANDA TERCINTA MOHD SAIMI BIN JAINI..


p/s: nilailah sesuatu dari cerita ini.. aku menulis bukan minta untuk dipuji.. tapi untuk dibaca dan secebis rasa itu buat tersemat dihati.. chill!

2 comments :

AmiUiz said...

erm.. good..
aq pun nak berjanji dgn parent aq tuk berlaja betul2...

Suara Tersekat !!! said...

thnks.. kau punye penulisan pun bagus pe... :) teruskan k..

hurmm,,, mcm tu la.. aku tahu kau mesti takkan kecewakan parent kau... kaukan budak baik.. :)

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...