IKAN DILAUT, ASAM DIDARAT... DALAM KUALI, BIKIN MUFAKAT..

Tuesday, December 21, 2010

Harga Sebuah CINTA ( Part 6 )

by Benang N Jarum Gk on Tuesday, December 21, 2010 at 1:53pm

Subuh itu dikejutkan dengan deringan bunyi jam loceng yang sudah menjadi rutin untuk menggantikan ayam berkokok bagi mengejutkan mereka. Kali ini Naqib yang mematikan jam loceng dan dilihat disisinya Najwa tiada, seketika itu dia pantas bangun apabila dilihat Najwa dalam keadaan bertelekung tidur dilantai beralaskan sejadah. Dia menghampiri isterinya dan kemudian mengejutkan Najwa.



“Wa sayang.. bangun syg.. dah subuh.. kenapa tidurkan bawah ni? Syg... bangun syg...” dia tersenyum melihat isterinya yang masih tidak sedarkan diri. Dia pantas mencium dahi isterinya kerana itu sudah menjadi kebiasaannya diwaktu pagi namun, kali ini dapat dirasai pebezaanya.


“syg. Kenapa ni syg... panas je..” segera tanganya mula meraba disekitar dahi dan juga lehernya. Dia segera mengangkat Najwa kemudian dibaringkan di atas katil. Najwa benar-benar tidak sedarkan diri apabila sudah sekian kali digerakkan untuk menunaikan fardhu dan Naqib awal lagi sudah menalifon pihak sekolah bagi memaklumkan keadaan isterinya. Dibiarkan isterinya lena kerna dia tahu isterinya pasti masih terkejut akan semua yang berlaku.


Najwa tersedar dan didapati dirinya sudah berada diperaduan dan baju juga sudah digantikan serta diselimutkan. Dia terkejut bukan kepalang serta segera cuba bangun untuk bersiap ke sekolah namun dikerlingnya jam dinding dan hari sepertinya sudah mahu merangkak ke tengah hari. Dia cuba menggagahkan diri namun dia terbaring kembali dan badannya lemah tidak berdaya. Naqib masuk kekamar dan kelihatan dia membawa hidangan ditangan.


“ Syg abg dah bangun.. hurm.. mari makan. Abg suapkan ya.. syg demam ya.. kesian syg abg.. makan ya. Abg dah buatkan bubur nasi untuk sayang dan sandwich. Syg nak makan yang mana dulu?” Tanya Naqib lembut.


Najwa tidak memberikan apa-apa reaksi dan dia memejamkan mata. Terasa bahang kehangatan yang mulai terasa disegenap kelopak matanya. Airmatanya juga keluar tanpa dipinta bukan kerna kesakitan tapi kerna terharu diperlakukan sedemikian rupa. Naqib pantas menyapu linangan airmata yang berguguran. Najwa hanya membiarkan dirinya buat seketika dimanjai oleh suaminya.


“Abg.. ba...ju... Wa....” belum pun dia menghabiskan kata-kata itu Naqib sudahpun meletakkan jari dimulutnya dan menghadiahkan senyuman buatnya.

“ Abg yang bukakan. Abg lapkan badan syg.. abg takut syg sejuk sebab semalaman syg tidur kat bawah. Tu la, kan dah demam. Lain kali jangan tidur jauh dari abg, syg abgkan tak boleh kena sejuk dan tak tahan sejuk. Kenapa? Syg marah ya abg tukarkan baju syg atau syg malu?” usik Naqib.


Najwa memejam mata menahan sakit yang tidak terhingga dibahagian kepalanya disamping menutupi rasa malu yang bersarang di dalam hatinya. Pipinya mulai merah akibat menahan kesakitan dan malu atas usikan Naqib.


“hahahaa... syg ni, kan dah jadi suami isteri untuk apa dimalukan. Mari bangun dan jamah apa yang abg buat ni. Khas untuk syg tau abg masak.. lepas tu syg makan panadol ni.nanti kita pergi klinik ya syg ?.” Naqib bertanya sambil memapah isterinya untuk bangun dan bersandar.


Mendengarkan pertanyaan itu Najwa segera berkata “ tak mahu.. Wa tak nak pergi klinik. Wa takut..”

“ Apa yang syg takutkan. Abg kan ada. Abg akan sentiasa temankan syg.. jangan risau k.”

“Wa tak nak!” bentak Najwa lembut seperti anak kecil.


Naqib hanya tersenyum kerana dia sudah maklum akan perangai Najwa yang takut berjumpa doktor. Dia menyuakan sudu yang sudah berisikan bubur kepada Najwa. Walau payah Najwa cuba gagahkan diri untuk menikmati hidangan yang disediakan oleh suaminya bagi menjaga hati suaminya dan dihati kecilnya sangat bahagia, baginya biarlah dia menikmati kebahagiaan itu walaupun seketika.


Dijamahnya perlahan namun, jamahannya kali ini tidak betah lama tersimpan di mulutnya lama dan sepertinya ia tidak diterima perutnya. Najwa muntah dan dia segera ingin bangun ke bilik air. Naqib turut membantunya untuk ke bilik air namun, ditolak dingin oleh isterinya. Naqib mengekori Najwa yang berlalu ke bilik air dan membersihkan mulutnya dan tiba-tiba pandangannya menjadi gelap. Dia pengsan dan Naqib terus mendapatkan tubuhnya. Dia terus membawa najwa ke Hospital kerana dia terlampau cemas akan keadaan isterinya.




**************************************************************






“ Tahniah Encik Naqib, isteri encik sudah pun hamil 2 bulan. Encik bakal menjadi ayah.!” Jelas benar ucapan yang terkeluar dari mulut Doktor Hisham dan lebih jelas lagi perkataan ayah yang disebut.


Naqib mengulum senyuman dan ucapan syukur yang tidak terhingga kepadaNya. “ Sy akan jadi ayah doktor. Terima kasih ya.” Ujarnya sambil melemparkan pandangan kepada isterinya yang masih berada dipembaringan.

“ Tapi encik, keadaan isteri encik sangat lemah dan saya ingin menasihatkan supaya dia tidak terlalu dibebankan dengan sesuatu hal-hal yang sangat berat. Kelihatan dia sangat-sangat tertekan dan tidak menjaga makan. Ini saya berikan dia cuti untuk berehat dan saya harap encik dapat lebih memberikan dirinya perhatian dan cuba menjaga jadual makn buatnya. Saya juga akan berikan vitamin untuk isteri encik supaya dia boleh segera sihat dan lebih berselera terhadap makan. Sangat perlu untuk dia mengambil susu formula bagi pembentukkan tulang yang sihat serta untuk kandunganya.”


“ Baiklah doktor. Saya akan menjaga dan lebih memerhatikanya, terima kasih diatas nasihat doktor.” Ucapnya dan mendapatkan isterinya.

“ Syg.. terima kasih syg.. abg cintakan syg..” satu kucupan hangat hinggap didahi Najwa. Seketika itu dia bersalaman dengan Doktor Hisham dan memapah isterinya keluar.


Naqib meninggalkan hospital dengan penuh rasa bahagia namun, kebahagiaan itu sepertinya tidak disambut mesra oleh Najwa. Naqib risau benar kalau-kalau Najwa masih memikirkan hal-hal yang bakal mengundang kemudaratan bagi pihak dirinya dan juga janin yang ada dalam kandunganya. Dia buntu namun dia tahu dia harus membuat sesuatu agar isterinya itu mampu tersenyum kembali.

" Sayang kenapa ni? muram je. syg sakit lagi ya.. syg nak makan apa-apa tak? abg belikan." senyumnya sambil mengenggam jari- jemari Najwa.

" Sayang terima kasih atas anugerah ni. terima kasih memberikan abg zuriat syg. abg near-benar gembira dan sangat-sangat menicintai syg.. syg lah cinta yang abg cari selama ini.. terima kasih ya syg" tambah Naqib.

Najwa masih membisu dan tiada sebarang reaksi. Dia memalingkan wajahnya menikmati pemandangan di luar tingkap. Tangannya masih dibiarkan diusap lembut oleh tangan kasar milik Naqib. Seketika itu tangannya itu dialihkan kepeha Naqib dan kemudian di dada Naqib selepas itu Naqib membawa tangannya ke bibirnya. Namun, belum pun sempat tangan itu dikecup Najwa pantas menarik tangannya seperti tidak menyukai perbuatan Naqib pada ketika itu.


" Syg kenapa ni? abg buat salah apa pada sayang? syg tak suka ya. abg minta maaf ya.. syg tidurlah.. ya..syg penat ni " duganya bagi menenangkan hatinya yang resah dan sayu akibat apa yang berlaku.

" Nanti anak ni sy yang akan jaga dan selepas habis sahaja pantang mohon sy pada awak untuk melepaskan sy. Biarlah sy yang akan membesarkan anak ini. Ini anak sy!." tegas Najwa.

" Tak syg. Abg takkan benarkan anak ini tidak berayah. Dia juga anak abg, abg sygkan syg dan juga anak kita. syg boleh hukum abg tapi janganlah hukum dia syg. Dia tak bersalah dan apa pun hukuman syg akan abg terima. abg benar-benar menyesal syg. Please syg.... Jangan tinggalkan abg. " rayu Naqib penuh meminta dan penyesalan.

" Saya dah buat keputusan. Wa tak mahu anak kita dibebani masalah kemelut ini. Biarkan anak ini tidak berbapa dari mengetahui apa yang sudah terjadi. Sy tak mahu anak ini membenci ayahnya nanti apabila dia mendapati ada abang atau kakak tirinya dari isteri kedua ayahnya." tegasnya dalam kesedihan.


Mereka sudah pun sampai di istana mereka dan Naqib terkejut dengan kata-kata yang terkeluar dari mulut Najwa. Selama dia mengenali Najwa belum ada satu pun ayat yang sangat menguris hatinya dan juga kata-kata kasar yang dilaungkan dari suara lunak Najwa. Namun dia sedar, apa pun yang berlaku kini akibat kesalahannya sendiri dan dia harus bijak mengawal emosinya kali ini untuk berhadapan dengan isterinya. Dia tahu yang Najwa tidak sengaja untuk menyakitinya apalagi untuk bertindak kurang sopan apabila berbicara.

" Syg.. apa yang sayg cakapkan ni.. aaa.. baaanngg....." belum pun sempat dia menghabiskan kata-kata. Pintu keretanya diketuk perlahan oleh seseorang yang berada di luar. Dia menurunkan kaca tingkap dan menyapa salam yang diberi.




************************bersambung****************************




p/s: ikuti sambungan akan datang. mohon maaf atas kelewatan mengeluarkan part 5 dan 6 berikutan atas banyak kerja yang harus diutamakan. maaf sekiranya penulisan tidak begitu baik. diharap anda dapat memberikan lebih banyak komen supaya saya dapat memperbaiki lagi setiap kelemahan jalan cerita dan gaya penulisan yang ada. terime ksih kawan2.. :)

4 comments :

~ Warna Warni Kehidupanku ~ said...

aikk? tetibe jek ade watak len? suspen hahaha

sazali yusof said...

pandai gak makcikni buat citer novel eh.. hehe

kualisenduk_cerite said...

ehem... YB SAZALI.. ohoo tak sangka YB jengguk blog besepah lepah mcam ni ye.. thnks.. hahha

YB: thnks.. hurm sesaje buat... untuk dikongsikan... dah follow dari part 1 ke?

http://zirasurprise.blogspot.com said...

haha...best!
xcelly bace citer ni..
mcm kisah zira ngn sang kekaseh.. beze nye.. status je.. d0rg da kawen..yg kte0rang ni still kapel..
haha..pedih oo..hati nie.. hahah~

k la..keep it up.. xsabar nk bce part 7...

wat la cecepat..!
(^^,) ngeh3~

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...